[ARTIKEL] SEBERAPA KREATIFKAH KITA? LEBIH KREATIF MANA DARI GADIS INDIAN INI?



Saya ingin mengawali tulisan ini dengan satu pertanyaan: mengapa harus jadi orang kreatif? Setiap orang memiliki jawaban yang berbeda-beda atas pertanyaan ini. Tapi, menurut beberapa sumber yang saya baca, kini kreativitas sudah menjadi kebutuhan. Kok bisa? Yap, berikut saya berikan beberapa narasumber terkait pendapat ini.
Menurut Tim Wesfix [Tim Wesfix adalah kumpulan dari beberapa penulis yang memiliki aspirasi untuk membagi ilmu], kreativitas adalah senjata rahasia bisnis dan perkembangan dunia saat ini. Kreativitas membuat kita tercengang, melihat, atau membaca begitu cepat tentang perubahan yang  terjadi. Kreatif itu mutlak diperlukan, karena JIKA KITA KREATIF, KITA AKAN DICARI-CARI.”

Penekanan saya di sini ada pada kalimat terakhir paragraf di atas, JIKA KITA KREATIF, KITA AKAN DICARI-CARI. Kalo sudah dicari-cari orang, kita nggak perlu berpikir kan uang akan datang dari mana hehehe.
“Menurut Wahyu Aditya [Wahyu Aditya adalah pendiri HelloMotionAcademy, Hello Fest—yang  gemar dengan film-film pendek pasti tahu ini apa—dan tentunya toko pakaian online dengan brand KDRI (Kementrian Desain Republik Indonesia)], kreatif adalah cara betahan hidup. Kreatif adalah solusi bagi berbagai hal.”
Yap, kreativitas kini adalah ‘benda’ yang wajib ada di otak kita. Karena perubahan dunia ini begitu cepat, maka kita harus menjadi orang kreatif yang menciptakan hal-hal yang inovatif. 
Masih ingat dengan kisah KODAK yang sempat merajai industri fotografi dunia, bahkan sampai namanya dijadikan nama sebuah theater tempat perhelatan akbar OSCAR. Lalu kini brand ini bisa digulingkan oleh pesaing-pesaingnya. Tak jauh-jauhlah kita bicara, ada yang kenal Blackberry? He he he...brand yang satu ini sempat fenomenal beberapa tahun lalu. Dia merajai pasar smartphone dunia dengan pangsa pasar lebih dari 50%. WOW, fantastis. Dan yang lebih fantastis, kini dia hanya menguasai tak lebih dari 3% saja. TAK LEBIH DARI 3 PERSEN. Padahal kita tahu, beberapa tahun lalu ponsel keluaran Blackberry menjadi incaran semua orang. Siapa yang mengalahkan? Siapa lagi kalo bukan raksasa inovasi APPLE dengan produk-produknya dan juga ponsel-ponsel pintar Android. Apa yang menyebabkan Blackberry bisa kalah? Jawabannya hanya satu: tak ada innovasi.
Mengapa sih saya sempat-sempatnya membahas hal berat ini pagi-pagi pula. Eh, siapa sangka ini berat. Kreativitas itu ringan lagi hehehe. Saya memang bukan orang yang sudah kreatif, tapi saya mencoba untuk menjadi kreatif. Setelah membaca beberapa buku, bahasannya sama. Kreatif itu perlu. Kisah-kisah sukses orang-orang di dunia ini, saya rasa karena mereka kreatif. Karena mereka bisa membuat sesuatu yang menurut orang biasa, menjadi hal luar biasa.
Penggiat kreativitas di Indonesia pun banyak. Nama Wahyu Aditya dan Yoris Sebastian adalah dua nama yang belakangan ini menggembar-gemborkan tentang kreativitas. Ya, karena memang ini perlu.
Mengutip dari bukunya Tim Wesfix, kreativitas identik dengan kata-kata out of the box. Out of the box adalah mengesampingkan “jawaban-jawaban lumrah”, demi hasil yang tak terbayangkan. Berpikir “mengatasi batas-batas kotak” berarti memberontak, membiarkan diri untuk beda. Tapi, kreativitas tidak sekedar beda dan memberontak. Kreatif memiliki tujuan yang jelas yaitu: IMPROVEMENT [kalo menurut saya, kata ini akan lebih tepat jika diganti dengan INOVASI].
Lalu seberapa kreatifkah kita? Seberapa out of the box-kah kita?
Apakah kita sudah lebih cerdik dari gadis Indian dalam cerita yang saya kutip dari buku “KREATIVITAS ITU DIPRAKTEKIN” karangan TIM WESFIX ini? Cerita ini menurut saya sudah bisa mewakili, betapa kreativitas itu penting. Betapa berpikir out of the box itu wajib dimanapun kita berada. Dan saya sengaja mengutipnya untuk para Romantiers semua.
Berikut ceritanya (dengan sedikit perubahan di beberapa tempat):
Dahulu kala, di sebuah pemukiman Indian, seorang petani terjerat utang yang sangat besar pada seorang lintah darat. Selain culas dan curang, lintah darat tersebut adalah seorang yang tua, jelek, dan doyan perempuan, termasuk pada anak perempuan petani. Maka, lintah darat ini pun mengusulkan suatu perjanjian.
Ia mendatangi petani tersebut dan menawarkan penghapusan seluruh utangnya, dengan syarat ia minta dinikahkan dengan anak perempuannya. Mendengar hal ini, baik petani maupun anaknya menghadapi dilema. Oleh karena itulah, si lintah darat ini mengajak keduanya untuk bertaruh saja pada nasib. Biarkan nasib yang menentukan.
Ia mengatakan pada si petani, “Aku akan mengambil satu kerikil hitam dan satu kerikil putih, lalu memasukkannya ke dalam sebuah kantong kosong. Lalu, biarkan anak gadismu mengambil salah satu kerikil dari kantong tersebut, tanpa melihat. Jika yang diambilnya kerikil hitam, dia harus menjadi istriku, dan utangmu lunas. Jika dia mengambil kerikil putih, dia tidak perlu menikahiku, dan utangmu pun lunas. Namun, jika dia tidak mau mengambil, apa boleh buat, kamu akan kupenjarakan atas utang-utangmu yang tak terbayar itu.”
Saat mereka sedang berdiskusi, si lintah darat tersebut dengan secepat kilat mengambil dua buah kerikil dari atas tanah. Gadis Indian ini sangat jeli, dan melihat bahwa kedua kerikil yang diambil lintah darat adalah hitam. Lagian si petani ini adalah orang yang tidak terpelajar. Dia mau-maunya saja dibodohi oleh si Lintah darat hehe.
Kemudian, si lintah darat meminta gadis Indian itu untuk segera mengambil kerikil dari dalam kantong.
Nah pertanyaannya, JIKA ANDA ADALAH GADIS INDIAN ITU APA YANG AKAN ANDA LAKUKAN?
Alternatif yang tersedia adalah:
1.       Anda bisa menolak, Anda bisa membuktikan kelicikan si lintah darat.
2.       Anda bisa pasrah saja, supaya utang-utang lunas. [nanti kalo udah nikah, diracun saja tuh si tua lintah darat pas malam pertama hehe]
Gadis Indian itu ternyata tidak melakukan salah satu alternatif itu.
IA TETAP MENGAMBIL KERIKIL DI KANTONG. IA TETAP MENGAMBILNYA.
Oh berarti, dia harus menjadi istri si lintah darat dong? Lalu hidup bersama dengan si tua itu? Terus nanti ceritanya si gadis itu jadi meracuni pas mau malam pertama dong. Lagian udah tua, masih aneh-aneh saja si lintah darat. Apa iya kuat tenaganya. Lawannya gadis Indian pula. Apa iya burungnya masih bisa bersiul-siul. Hehehe. Terus kayak di sinetron-sinetron itu dong. Si petani jadi orang kaya. Dia hidup bahagia dengan si anak gadisnya hehehe.  
Sudah, sudah. Mari kita lanjutkan saja ceritanya.
Setelah mengambil kerikil dari dalam kantong, si gadis Indian pura-pura menjatuhkan kerikil itu, sehingga bercampur dengan kerikil-kerikil lain di tanah. Lalu dia berkata, “Aduh, aku tidak sengaja menjatuhkannya. Aku sendiri belum sempat melihat kerikil yang saya ambil. Jadi lebih baik, kita lihat saja kerikil apa yang tersisa di kantong.”

Sekian.
Salam Ndongeng
W I G N Y A
@wignyawirasana

Sumber:
Aditya, Wahyu. 2013. Kreatif Sampai Mati. Yogyakarta: Penerbit Bentang.
Sebastian, Yoris. 2013. 101 Creative Notes. Jakarta: PT Gramedia Pustaka Utama.

Sebastian, Yoris. 2010. Oh My Goodness Creative Junkies. Jakarta: PT Gramedia Pustaka Utama.
Wesfix, Tim. 2013. Kreativitas Itu "Dipraktekin". Jakarta: Grasindo.
[ARTIKEL] SEBERAPA KREATIFKAH KITA? LEBIH KREATIF MANA DARI GADIS INDIAN INI? [ARTIKEL] SEBERAPA KREATIFKAH KITA? LEBIH KREATIF MANA DARI GADIS INDIAN INI? Reviewed by Wignya Wirasana on 10/14/2013 Rating: 5

2 comments:

  1. Woohh ada Mas Aditya di postingannya. Jadi inget pas ketemu pertama kali sama mas Adit, orangnya bener-bener sederhana tapi gak nyangka dia adalah salah satu org kreatif saat ini :D

    ReplyDelete

Powered by Blogger.