CERITA TENTANG PEKERJA KREATIF & LAPTOP 2in1


Aku masih ingat saat dulu kelas 1 SMP (sekarang kelas VII istilahnya), kelasku menjuarai lomba kebersihan dan inovasi kelas mengalahkan semua kelas di sekolah. Tak pelak lagi, kelas kami jadi pembicaraan kakak angkatan. Tahun berikutnya, kelasku selalu langganan untuk juara. Selain juara inovasi kelas, kelasku juga selalu menjadi juara Majalah Dinding (Mading) dan lagi-lagi mengalahkan kakak angkatan. Imbasnya, Bu Yayuk—guru Bahasa Indonesia—merekrutku menjadi tim Mading mewakili sekolah di lomba tingkat kabupaten dan provinsi.

Saat SMA, kejadian itu berulang. Kelasku selalu menjadi juara kebersihan dan lomba Mading. Setelah kupikir-pikir, aku selalu menyukai hal-hal yang berhubungan dengan kreativitas sejak dulu.

Di sekolah, aku selalu menjadi seksi acara atau seksi dekorasi dalam setiap kepanitian. Ya, tidak jauh dari dua hal itu. Bahkan hingga aku menduduki bangku kuliah, aku selalu menjadi tim dekorasi. Entahlah, aku selalu tertarik dengan konsep ‘menciptakan sesuatu’. Rasanya senang saja, beradu ide dengan orang-orang dan kemudian mewujudkannya bersama-sama.

Aku memang selalu berusaha melatih diriku sendiri untuk tidak diam di tempat. Ikut panitia, ikut kegiatan ini dan itu, mencoba untuk berkarya.  

Semuanya aku lakukan karena aku selalu ingin melatih daya kreativitas. Aku percaya bahwa kreativitas itu harus selalu dilatih, dirutinkan, dipraktikan, dan ditingkatkan.

Seiring bertambahnya umur, daya kreativitas kita akan menurun jika tidak dilatih.

Masih ingat saat kecil dulu, hampir semua anak kecil suka mewarnai. Walaupun tidak semua anak kecil jago menggambar, tapi hampir semua suka menggambar waktu kecil. Apa yang terjadi saat sudah besar? Sedikit sekali yang suka menggambar. Hal simpel ini menunjukkan bahwa tanpa kita sadari, bibit kretif yang sudah ada dalam diri kita satu persatu mulai hilang. Kita terlalu menggunakan otak kiri sehingga otak kanan kita tidak terlalu terasah. Padahal otak kanan adalah otak kreativitas. (Yoris Sebastian, 101 Creative Note, 2013).


Hingga di suatu titik, aku meyakini bahwa salah satu ketakutan terbesarku adalah matinya daya kreativitasku.
# # #

Aku lulusan Teknik Industri. Salah satu alasan aku memilih jurusan ini adalah kabarnya Teknik Industri merupakan gudangnya anak kreatif baik secara manajemen maupun teknik. Aku termakan oleh berita itu, yang entah kubaca dari mana. Tapi, ternyata benar. Aku seperti menemukan dunia yang kuinginkan di sini. Tidak hanya belajar tentang ilmu keteknikan, manajemen, tetapi aku juga belajar bagaimana menciptakan suatu produk dan memasarkannya dengan kreatif.  Aku menyukai dunia kreatif dan pekerjaan yang dinamis. Hal itu ternyata bermanfaat sekali saat aku kini mulai bekerja.   

Kini aku bekerja di dunia kreatif, yaitu menjadi salah satu staf Marketing Communication (Marcomm) yang merangkap Public Relation di salah satu perusahaan otomotif terbesar di Indonesia. Menjadi Marcomm, aku selalu dituntut untuk berpikir kreatif karena pekerjaanku selalu berhubungan dengan kreativitas: konsep pameran, konsep iklan, membuat aktivitas Below The Line dan Above The Line lainnya dll. Aku seperti menemukan duniaku.

Bekerja menjadi Marcomm menuntutku untuk selalu mobile, bertemu dengan orang-orang, selalu siap dengan perubahan, dan berpikir kreatif. Atasan selalu mengajarkan agar kita harus selalu memeras otak kita untuk hal-hal kreatif.

Dengan tuntutan pekerjaan yang harus selalu kreatif dan dinamis, aku senantiasa meningkatkan daya kreativitasku. Di perusahaan tempatku bekerja, aku berusaha untuk ikut kepanitian (lagi-lagi seksi acara) yang berguna merangsang kreativitas. Aku suka mengikuti Lomba Ruang Inovasi, Lomba Foto, Lomba Poster dll.

Menurut Yoris Sebastian, pakar kreativitas Indonesia, daya kreativitas kita memang selalu diasah. Bahkan beliau menyarankan 101 cara untuk meningkatkan daya kreativitas kita melalui buku ‘101 Creative Notes’

Aku memiliki hobi menulis, baik itu cerpen, novel, ataupun artikel di blog. Hal ini semata-mata aku lakukan untuk merangsang daya kreativitas. Apalagi yang akan aku ciptakan, apalagi yang akan aku hasilkan? Aku senantiasa menuntut diriku sendiri untuk menghasilkan karya-karya dan menuangkan ide-ide di otak melalui tulisan.

Kreativitas akan menciptakan inovasi. Dengan inovasilah, sebuah karya atau bahkan perusahaan akan bisa bertahan di tengah persaingan. Jadi jika ingin bertahan dalam persaingan, maka berinovasilah. Jika ingin berinovasi, jadilah kreatif.

Karena terbiasa dengan dunia yang serba dinamis, dituntut untuk terus mengetahui update informasi, dituntut untuk terus berkarya, maka aku membutuhkan semua tools yang mendukung hal tersebut. Beruntunglah sekarang kita hidup di era internet yang memudahkan kita mencari ilmu. Semua hal ada di internet. Pekerjaanku di dunia Marcomm yang fleksibel juga membutuhkan peranti-peranti pembantu yang memudahkan pekerjaan.  Belum lagi jika harus memenuhi deadline tulisan novel atau update blog, aku membutuhkan peralatan yang mendukung agar aku bisa menulis dan mengedit tulisan di mana pun.

LAPTOP 2in1 UNTUK MENJAWAB KEBUTUHAN PEKERJA KREATIF & DINAMIS
Beberapa tahun lalu, kita memang hanya mengenal laptop, notebook, dan tablet. Kini kita diperkenalkan dengan peranti terbaru, yaitu Laptop 2in1Laptop 2in1 merupakan produk inovasi untuk menjawab kebutuhan pekerja kreatif seperti aku yang membutuhkan perangkat mobile yang praktis.

Mungkin kebanyakan dari kita masih belum tahu Laptop 2in1. Berikut adalah infografis yang akan menjelaskan apa sih Laptop 2in1 itu.  


Mengapa orang yang bekerjanya sangat dinamis dan fleksibel sepertiku membutuhkan Laptop 2in1?



SERBA BISA
Kita bisa mendapatkan dua perangkat seharga satu perangkat. Dengan memiliki notebook dan tablet sekaligus, kita akan mendapat manfaat dari keduanya. Notebook bisa kita gunakan untuk bekerja, kemudian kita bisa beralih menggunakan tablet ketika presentasi atau saat berpergian.

MUDAH DIBAWA
Jenis pekerja kreatif seperti aku yang selalu dinamis, sangat pas menggunakan Laptop 2in1 karena ringan. Saat kita tidak memerlukan beban yang tidak perlu, kita bisa melepas layarnya dan membawanya sebagai tablet. Sangat praktis, kan. 

SISTEM OPERASI YANG SAMA DENGAN APLIKASI KANTOR
Perangkat Laptop 2in1 umumnya menjalankan Windows, sistem operasi yang paling umum digunakan aplikasi kantor, baik ketika menjadi notebook atau saat menjadi tablet. Jadi kita tidak perlu khawatir jika harus mengerjakan dokumen, spreadsheet, dan slide presentasi di mana saja.

MEMBERI KESAN KEREN
Dengan kelebihan-kelebihan yang ada, kita akan menjadi percaya diri saat melakukan presentasi, menulis di coffee shop, atau saat kumpul dengan sahabat.


Keren yah. Sangat pas dengan gaya hidup pekerja kreatif yang dinamis sepertiku. Tapi sebelum memutuskan untuk membeli Laptop 2in1, kita harus tahu hal-hal apa saja yang dipertimbangkan sebelum membelinya.

Tips Pertama: Tipe Laptop 2in1.
Perangkat 2in1 apakah yang kita cari? Perangkat konvertibel atau yang bisa dilepas? Sesuaikan dengan kebutuhan dan preferensi. Aku pribadi lebih suka yang konvertibel karena aku orangnya suka lupa, jadi takut kalau harus ada yang dilepas.

Tips Kedua: Ukuran layar
Semakin besar ukuran layar, maka peranti akan semakin berat. Sesuaikan dengan kebutuhanmu. Apakah menginginkan yang berukuran besar atau kecil? Aku pribadi lebih suka laptop yang berukuran 13 inchi, tidak terlalu besar dan tidak terlalu kecil. Karena kebutuhan saya sebatas menulis, nge-blog, kadang-kadang nonton film.

Tips Ketiga: Kapasitas penyimpanan
Seperti halnya memilih ukuran layar, ketika memilih kapasitas penyimpanan latop juga disesuaikan dengan kebutuhan. Seorang fotografer dan videografer yang menyimpan banyak foto/video tentu membutuhkan laptop dengan kapasitas penyimpanan besar. Laptop 2in1 dilengkapi dengan hard drive (HDD) dan/atau solid state drive (SSD) untuk menyimpan data dan file Anda seperti film, musik, dokumen kerja, dan foto.

Tips Keempat: Masa pakai baterai.
Seorang pekerja yang aktif dan selalu mobile tentu membutuhkan kapasitas baterai yang lebih besar, daripada seseorang yang duduk di kantor/meja kerja. Periksa berapa lama laptop 2in1 bisa bertahan tanpa pengisian daya (rata-rata 8 jam sudah cukup baik).

Tips Kelima: Prosesor
Prosesor adalah jantung perangkat 2in1. Dengan prosesor yang baik, maka laptop kita akan memiliki kemampuan yang lebih cepat dalam menjalankan aplikasi. Pastikan memilih perangkat yang didukung oleh prosesor yang lebih baru seperti prosesor keluaran dari Intel®.


MENGAPA HARUS LAPTOP 2in1 DENGAN PROSESOR INTEL ( LAPTOP INTEL 2in1 ) ?
Intel menjadi perusahaan terpercaya untuk urusan prosesor, bahkan sudah diakui karena mendapat beberapa penghargaan. Semua PC/notebook yang menggunakan Intel dapat melakukan pekerjaan dengan lebih cepat, lancar, dan lebih mengagumkan. Intel merupakan perusahaan yang terus melakukan inovasi terhadap teknologi, karena Intel ingin mewujudkan semua kemungkinan agar semuanya menjadi lebih mudah dan pintar.

Jika kamu masih ragu tentang Intel dan menginginkan informasi yang lebih mendalam, maka pelajari terlebih dahulu istilah-istilah komputer dan teknologi Intel di sini. Intel akan membantu kamu menjawab beberapa pertanyaan tentang komputer dan teknologi Intel sebelum kamu memutuskan untuk membeli perangkat yang tepat. 


Prosesor adalah otak komputer atau inti dari sebuah peranti komputer. Sangat penting untuk memilih prosesor yang terbaik, seperti para pekerja kreatif seperti saya yang dinamis.  Dengan prosesor Intel® Core™ generasi terbaru, Intel menawarkan beberapa kelebihan, seperti peningkatan kinerja, peningkatan grafis hingga 20%, menikmati video 4K dengan lebih lancar, peranti kita akan terjaga keamanannya dari malware.

Jika kamu sudah mengetahui dasar-dasarnya, maka Intel akan membantu kamu kira-kira peranti apa yang cocok untuk pekerjaan/kegiatanmu. Misal, pekerja kreatif sepertiku tentu akan lebih cocok menggunakan Laptop Intel 2in1. Kamu bisa mengetahui kebutuhan laptop yang sesuai keinginanmu di sini

Jika kamu sudah memutuskan untuk membeli komputer 2in1 yang mana, tapi bingung harus  beli dimana, maka kamu bisa membelinya di blibli.com. Kenapa harus beli laptop 2in1 di blibli.com?


Dengan peranti yang cocok dengan pekerjaan kita, tentu saja akan semakin mempermudah kita dalam berkarya. Dengan peranti yang pas, tentu tidak ada alasan lagi untuk terus melatih kreativitas kita. 

Yuk, kreatif.


Ikuti Blibli.com Blog Competition Intel 2in1, hadiah laptop 10 ribu
CERITA TENTANG PEKERJA KREATIF & LAPTOP 2in1 CERITA TENTANG PEKERJA KREATIF & LAPTOP 2in1 Reviewed by Wignya Wirasana on 9/21/2017 Rating: 5

8 comments:

  1. Tulisan yang kreatif dan menginpirasi untuk tetap kreatif :)

    ReplyDelete
  2. Kalau laptop 2in1 idaman saya, yaitu lenovo yoga book karena bisa buat gambar, ada kanvas hitamnya, dan keyboardnya digital. by kangamir dot kom

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mantap. Tapi saya kurang suka karena keyboardnya tidak bisa ditekan hehe. Saya pribadi lebih suka keyboard yang ada bunyinya pas ditekan hehe.

      Delete
  3. mantap, sama ya aku itu kata suamiku kebanyakan ide, jd kadang suak gak bisa tidur kl ide bleum dieksekusi, rasanya pngin cepet2, eh nurun sama anak keduaku, aad saja ide yang dia buat, sampai skripsinya saja banayk dosen yang rebutan mau jd pembimbingnya, memang kreatifitas itu perlud an perlu dijaga

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya. Karena kadang kreativitas bisa tumpul Mbak Tira, seperti hal lain : daya ingat, bahasa, otot dll.

      Delete
  4. Bermanfaat gan... btw itu semua gambarnya agan yang bikin ? :) myandrotekno.net

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semua gambar aku kreasikan sesuai kebutuhan :)

      Delete

Powered by Blogger.